Ini Dia Makanan Yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Kista Endometriosis

Ini Dia Makanan Yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Kista Endometriosis

Hai Sobat, kali ini kita akan membahas makanan yang tidak boleh dimakan penderita kista endometriosis, apa sajakah makanan tersebut? mari kita simak lebih lanjut pada artikel ini.

Berikut ini daftar Makanan Yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Kista Endometriosis.

Makanan Yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Kista Endometriosis

  1. Makanan Berlemak
    Hindari makanan yang banyak mengandung lemak (kolesterol) seperti daging merah, jeroan.
  2. Makanan Yang Mengandung Bahan Kimia
    Hindari makanan yang banyak mengandung bahan kimia seperti pengawet, pewarna makanan, perasa
  3. Makanan Hewani
    Kurangi makanan yang berasal dari protein hewani seperti (daging, susu, telur, keju, mentega)
  4. Seafood
    Hindari makan seafood seperti cumi, udang, kepiting, kerang
  5. Ikan Air Asin
    Hindari semua ikan air asin kecuali ikan tuna, ikan salmon, ikan tenggiri, ikan kembung
  6. Ikan Air Tawar
    Hindari makan ikan air tawar terutama ikan lele, ikan patin, belut

Sangat dianjurkan menjalani pola makan Vegetarian, namun tentunya agak sulit apabila berubah langsung 100%, dapat bertahap untuk menjalani pola makan vegetarian nya. Apabila belum bisa meninggalkan semuanya, minimal kurangi dulu porsinya, dapat juga mengatur jadwal makan nya tidak terlalu sering melanggar daftar makanan ini.

Demikian informasi singkat dan padat mengenai Makanan Yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Kista Endometriosis semoga bermanfaat dan dapat membantu meningkatkan kualitas kesehatan bagi mereka yang menderita kanker, tumor, miom, kista.

Ciri-Ciri Penyakit Kista

Penyakit kista ovarium adalah akumulasi cairan atau bahan setengah padat yang berada dalam suatu kantung pada rahim. Penyakit kista tidak hanya terjadi di organ reproduksi. Jadi, penyakit kista bisa mengenai organ tubuh lain seperti ginjal atau hati.

Penyakit kista umumnya bisa terjadi di mana saja pada tubuh manusia dan tak pandang bulu soal usia (setelah mendapatkan menstruasi). Penyakit kista ovarium adalah salah satu jenis penyakit kista di mana terdapat kantung yang berisi cairan atau setengah padat yang berkembang di dalam atau pada permukaan ovarium.

Pada dasarnya, wanita memiliki 2 buah ovarium yang terletak pada sisi kanan dan kiri rahim. Bentuk dan ukuran ovarium sebesar kacang almond. Setiap bulan wanita menghasilkan sel telur yang berkembang dan dilepaskan dalam siklus bulanan atau menstruasi.

Oleh karena itu, tak heran bila kebanyakan penyakit kista ovarium berkembang akibat adanya gangguan dari fungsi normal dan siklus bulanan menstruasi. Pemeriksaan untuk mengetahui ada tidaknya penyakit kista hanya dapat dilihat dengan menggunakan USG (ultrasonography), sinar x-ray, atau CT scan.

Berikut ini, beberapa penyebab penyakit kista:

  • Infeksi.
  • Tumor.
  • Peradangan kronis.
  • Faktor genetik.
  • Cacat janin.

Penyakit kista memiliki beberapa jenis lain dan tidak termasuk dalam fungsi normal dari siklus menstruasi. Di antaranya:

Kista Dermoid
Kista ini hanya berisi jaringan seperti rambut, kelenjar keringat, dan kelenjar sebasea. Jenis kista ini merupakan tumor jinak dan jarang berkembang menjadi kanker.

Cystadenomas
Kista jenis ini berkembang dari jaringan ovarium dan berisi cairan yang encer atau berbahan lendir. Jenis kista ini dapat berkembang pesat di dalam ovarium.

Endometrioma
Kista ini berkembang sebagai hasil dari endometriosis atau suatu kondisi di mana sel endometrium rahim tumbuh di luar rahim.

Sayangnya, penyakit kista sering kali tidak disadari penderitanya. Hal ini bisa disebabkan ketidaktahuan penderita mengenai ciri-ciri penyakit kista sehingga keberadaan kista baru diketahui saat ukurannya sudah semakin besar. Berikut ini beberapa ciri-ciri penyakit kista yang patut Anda ketahui:

  1. Nyeri panggul di mana rasa nyeri bisa menyebar ke punggung bawah hingga paha.
  2. Nyeri panggul sesaat sebelum menstruasi datang atau saat akan berakhir.
  3. Nyeri panggul saat berhubungan badan.
  4. Nyeri saat buang air besar atau adanya tekanan pada perut.
  5. Mual, muntah, dan nyeri payudara seperti yang dialamipada saat kehamilan.
  6. Perut merasa penuh atau begah.
  7. Tekanan pada kandung kemih yang menyebabkan sering buang air kecil.

Pada beberapa kasus, kista ovarium sering ditemukan saat kehamilan. Biasanya, hal ini diketahui saat pemeriksaan rutin yang menggunakan USG. Biasanya kista ovarium pada kehamilan masih dalam kondisi yang jinak dan tidak memerlukan tindakan bedah.

Indikasi untuk bedah mungkin dilakukan jika kista mulai ganas dan bisa mengakibatkan komplikasi akut pada kehamilan. Dokter pun akan terus memantau kehamilan jika terjadi kista.

Walaupun tidak ada cara untuk mencegah penyakit kista ovarium, namun Anda bisa melakukan pemeriksaan panggul secara rutin untuk mencegah terjadinya pertumbuhan kista pada ovarium. Selain itu, Anda pun harus memperhatikan siklus bulanan atau menstruasi untuk mengetahui kemungkinan ada tidaknya kista.

Informasi Terkait Cara Mengatasi Kanker, Tumor, Kista, Miom, Endometriosis:

Pencarian terkait:

  • bolehkah penderita kista makan ikan tuna
  • bolehkah penderita kista miom makan ikan air tawar
  • ikan yang tidak boleh dimakan untuk penderita kidta endomeriosis dan miom
  • jenis daging dan ikan yang tidak boleh untuk kista endometris
  • kerang untuk endometriosis
  • kista di hati boleh makan hewani
  • makanan apa sja yg blm bisa makam oleh penderita kista
  • makanan yang ddianjurkan untuk penderita endometriosis dan miom
/* */
%d bloggers like this: